"Poetry, painting and a life full of love..."
 
YUKSEL SOYLEMEZ11-06-1913  /  22-01-2013Poetry, painting and a life full of love...
 
HOME PAGE
BIOGRAPHY
POEMS (1954-2010)
BOOKS
ART GALLERY (1960-2010)
ANNUAL REPORTS AND
PHOTO GALLERY (1966-2011)
TURKISH FOREIGN POLICY ISSUE
(2001-2007)
ESSAYS (1970-2005)
ZAGREB (1993-1995)
VELI POSLANIC TURKSKA ZAGREBU
(1993-1995)
VIDEO AND RADIO INTERVIEWS
ANNUAL REPORTS MAILING LIST
CONTACT
 
 
 

Translated by Rassiah Halil
  Foreword by Yusof A. Talib
 
Biographical Note

Cinta adalah Secangkir Sup Ay am

Untuk mentakrifkan cinta
Kumulakan dengan diriku
Dan bertanya: mengapa
Tiadakan sama cinta ditafsiri
Wujudnya sebelum dan sesudah cinta
Cintalah permulaan terawal

Cinta bercambah bagai potion dalam diriku
Keterbatasan yang kucapai mengimbau segala
Cinta terlahir masa demi masa

Cinta seindah birunya lukisan Chagall
Godunov atau Guernica
Kekata yang tak terucap
Harapan sesudah maut
Musim bunga semasa musim gugur
Kedukaan yang bahagia dalam jambangan kuntum

Untuk berlindung dalam detik-detik bersama dan penantian

Mencari pada bekas jejari
Tapak-tapak kenangan bersama ditinggali
Cinta adalah dinginnya sentuhan bayupada waktu-waktu segar
Tika kenangan itu benar atau sekadar impian

Cinta adalah jubin iznik berwarna biru-hijau
Permaidani Gordes merah dan lusuh

Mengimbas-kembali saat-saat bersama
Cinta penuhi keputusasaan dengan gelegaknya lahar

Cinta adalah secangkir sup ayam

Cinta adalah potret si rambut kuning
Bermata biru
Dia yang mempesonakan dan pemalu

Cinta adalah senyuman waktu pagi

Putihnya marmar purba yang kuukir lembut
Dengan bisikanku pada gadingnya kulitmu
Kenang-kenangan yang kita alami bersama
Berpadu dalam hurufbesar hangat dan gagah

Cinta adalah menanti tika dia tiadakan datang

Panggilan telefon tiap tengah malam
Hanya seketika di waktu itu kau kumiliki
Pabila tiap detik adalah dinihari

Cinta adalah apabila suntuknya masa
Wajahnya menghilang di tiap wajah sang Hawa
Sedenyut nadi di tengah khalayak
Menemui dikau dalam selingan pertama
Menanggalkan hati sekepingnya

Bagai aliran elektrik yang dipetik
Betapa hebat hasrat memendam di jasad

Cinta adalah cukuran kedua tika tengah hari
Pabila jasmaniku dirangsangi kau seorang
Menghampiri dikau dalam mimpi berahi

Cinta adalah mengulang-tayangi sebuah wajah dalam sesaat
Merasakan masa berlalu tanpa dihidupi
Mencari gelora zaman-zaman silam

Cinta adalah penantian panjang untuk keabadian

Cinta adalah wanita dalam satu sentuhan

Bukan mencintai sekadar matanya tapi keseluruhan dirinya
Cinta melengkapi dan majmuk dalam hanya seorang insan

Cinta adalah meng hayatimu
Menikmati sebahagian sentuhanmu
Merasakan kehilanganmu tiap hari
Dan menemuimu kembali

Bersanggama dengan jasmani akliah
Cinta adalah mengasihi yang zahiriah dan batiniah

Masa silammu yang dilandai gelombang ganas
Adalah hasrat tak terpenuh asmara terpendam

Cinta adalah jarak-jarak yang memisah
Bertemu dalam tiap detak hati helaan nafas

Cinta adalah menulis puisi yang sama dengan kedalaman kasih

Untuk memecahkan sangkar sepi
Pelayaran menuju kebatinan
Kesamarataan dalam penyatuan

Melindungi adalah teras keriaan

Sebutir idea di tanah akliah
Cinta adalah memiliki sebutir idea dalam mimpi sebuah
Lebih nyata daripada benar

Cinta adalah benar pabila segalanya salah

Dalam tilikan masa ialah penyelamat perkasa

Cinta adalah tuntutan keabadian

Jangan berpaling pada ketandusan cinta
Jangan berpaling pada apapun kisah purba
Pabila cinta itu agung ia menerajui hidupmu

Dalam kawalan dingin tandus cinta
Pabila cinta pupus di hati membeku
Tiap seorang terbelenggu dalam jiwanya
Tiap seorang terbelenggu dalam penjaranya
Terkunci dari dalam dan luar
Dalam sesaknya bandar-bandar
Mencari keluangan sebentar
Sedangkan cinta tersebar luas
Terbiar terbazir segar
Cinta melukai dirinya

Bulu mata kita terkait tika kau kuperhatikan

Bagiku kau bagaikan setitis airmata raksasa

Tiadakan wujud cinta jika tidak kerana daku dan dikau
Tiadakan wujud cinta jika tiada kau menemuinya

Tunggulah di bilik kosong
Dengar dering telefon pintu diketuk

Cinta adalah seruan dari bintang usia sejuta
Di pendupaan asmara syurgawi
Apabila dua hati dibenami runtuhan cinta

Cinta adalah kebangkitan semula
Takdir ditulis dan dihidupi kembali

Cinta adalah peleraian
Untuk dicapai dan dihampiri

Untuk menjungkar-balikkan waktu
Pemberontakan hati nan tegar
Bangkitnya hati-hati tertindas
Tatkala paluan gendang lantang di kejauhan

Untuk sampai ke pusaran nasib yang serupa
Tercepat atau terlambat
Cinta tiada pernah berwaktu tepat

Cinta adalah pabila ditutupi semua pilihan
Cinta adalah pabila tiada sepenting dia seorang
Cinta adalah pabila masa tidak berganjak

Cinta adalah gempa di hati
Musim tengkujuh yang tidak dijangkai
Guruh di sendi-sendi saraf

Di dasar kedalaman akliah
Pelbagai aliran berkejar
Elvira Madigan dalam filem Sweden
Mainan piano Konserto Dua Puluh Satu ciptaan Mozart

Bagai pancuran keriangan di pintu pagar
Cinta kan menanti terkunci dari dalam
Di kejauhan planet-planet memerhati
Dua kanak-kanak berlagak berusia enam belas

Pagi adalah wajahmu yang terjaga dan segar
Mencintai muzik luhur dan merangsang
Kau renangi penglihatanku dalam dedahan hari
Telefon tak dijawab tika cinta membuka diri

Terduduk dua remaja di atas tangga
Meruntuhkan benteng-benteng masa
Menyentuhi cinta
Menemui kali pertama
Cinta yang pupus di hati para kekasih lainnya

Sentuhi saktinya malam bagai hikayat seribu satu
Di permaidani perang Boukhara yang dialasi

Kupka adalah insan yang bercinta
Perhentian pertama di lukisan pertama
Perulangan pada dua warna
Aku hidup di sini
Dalam hitam putih dan segores merah
Cinta akan menantimu pada wewarna biru dan hijau
Cinta adalah hadiah hari lahir
Cinta adalah musim bunga
Temui daku di ruang putih
Kan kuberselindung di balik cinta
Dua lensa berpadu satu
Dalam kebiruan lukisan Chagall
Bulatan melintang biru hitam

Menggelongsori waktu pada kelukan jasmani
Bauran warna-warna biru adalah cinta

Carilah daku di kedalaman warna putih
Suatu tulisan berwarna hitam

Cinta adalah hemburan api

Sekali seekor semut diberitakan mati
Nilainya umpama setitis airmata
Kurasakan bagai semut mati

Cinta adalah nisan yang dihangati kenangan
Cinta adalah kita
Terukir di nisan pada hari Ahad terakhir
Cinta mengingati daku
Temui daku dalam puisi cinta ;

Kata-kata terpahat yang mendarah-daging
Akulah bans-bans yang hilang


Cinta adalah masa tak bertajuk

Cinta adalah penjelmaan semula makhluk-makhluk lenyap


Cinta akan menemuimu dalam mimpi hitam dan putih
Cinta akan muncul jika kau menanti
Di sudut hatimu

Cinta adalah hikayat yang benar
Wujud selagi kau percaya
Cinta adalah menempah minuman
Dan terlupa meminumnya
Cinta adalah terlupakan nama dan angka
Alamat, tempahan, orang lain, tempat

Dalam ketidak-nyataan kebenaran kesamaan
Cinta melingkari kita
Memusar dalam kelembutan kepompong sutera

Cinta adalah gerak-berahi akliah
Keterpenuhan berahi di hati
Deraan rangsang dari getap lidah
Pabila ada puisi asmara ditulis dalam gelap
Tatkala kau rindukan suatu sentuhan

Cinta adalah apabila buah persik bermusim

Cinta adalah di puncak Fujiyama
Biarkan hangatnya wangian memanaskan bantalmu

Kupunggahi cintaku bersama beg besar
Di bilik-bilik hotel yang tak diketahui
Tangan dan kaki nan cornel molek
Jangan dilupakan di tepian pantai

Kita hanyalah cerminan
Yang tidak nyata
Dari masa yang lain
Dari cinta yang lain
Hanya cinta menjadikan kita nyata
Cinta meyakini kita

Kuterlihat secarik bekasmu
Pabila kuperhatikan diriku

Aku berkata dengan cermin pabila cermin itu dikau
Apabila dua pantulan bersatu mendakap
Apabila pantulan teguh berdiri diuji masa
Apabila cermin-cermin jatuh cinta demi kehidupan
Kenangan akan hilang dan lenyap
Namun cermin-cermin kan terkenang kebaikan dan kasihsayang

Akan kusimpan senyumanmu yang terukir
Di gambar terakhir itu sebelwn kututupi tabir

Hari ini Khamis
Kugantikan air bunga-bunga tulip dengan airmata

Cinta adalah apa yang dipinjami dari keabadian

Naiki teksi itu dan kembali berusia enam atau tujuh belas
Kau mungkin masih sepertiku
Dan aku sepertimu

Kau adalah namaku
Kau adalah negeriku

Dipulangkan ke abad-abad silam
Kusyen satin lembut teringat
Bercumbu dalam istana Kerajaan Ottoman
Kau sembunyikan tanganku pada sutera yang dipakai
tubuh Sultanmu

Aku mungkin dijelmakan
Dari abad yang silam
Dari planet yang berbeza
Menjelma kerana gemanya cinta
Walau hanya seketika aku pasti menjelma

Cinta menakjubkan dalam masa danjarakjauh yang menyatukan

Aku datang dari jarak sejauh enam ribu batu
Hadirlah cinta
Enam ribu baris untuk penyempurnaan sekuntum puisi
Hadirlah cinta
Enam ribu batu panjangnya titisan airmata
Hadirlah cinta
Sembilan belas detak hati bagi setiap saat
Hadirlah cinta
Pabila kau merindui masa

Cinta adalah kerinduan yang kekal
Pabila empat puluh empat usiamu atau apa jua

Kunikahi dikau dengan cincin ini dua ribu tahun nan lalu

Cinta adalah pelarian dari masa kini
Melepaskan diri dari masa silam
Suatu impian terlebih utuh dari kenyataan
Seolah bermain di kalbu, terlalu lama bermukim di hati

Cinta berumah di mata
Seumur hidupnya menjadi banduan
Di istana dibina airmata
la bertumpang-tindihkan
Kasih dan ria-bahagia

Kutafsiri cinta

Cinta adalah memaklumi
Walau tanpa sebab-musabab

Cinta adalah berpergian kerana dikau
Pabila jalan-jalan hanya menjurus ke arahmu

Tali-temali telefon terpukau
Cinta berbelit di wayarnya
Cinta di lapangan terbang atau waktu terluang
Bersilih antara airmata dan Mozart

Cinta itu buta huruf
Boleh membacai hatimu
Tika warkah ditulis entah ke mana dialamatkannya
Pabila yang tiada diketahui itu adalah dikau

Aku jatuh hati dengan cinta
Sekuntum puisi adalah dikau
Cintamu adalah puisiku yang terindah

Cintailah daku cinta

Cinta terbit dari mataku

Cinta adalah manusia bam yang bakal dilahirkan
Cinta membina dan memusnahkan

Lenyapkan cinta dari dalam dirimu
Bagai lagu pilu untuk rasa kesepian
Cinta adalah kesunyian yang beredar
Itulah cinta pabila ia menjadi suatu kemestian

Mata yang bertembung pada sebutir bintang rahsia
Enam juta tahun terpisah tapi masih bersama
Cinta itu penglibatan sepenuhnya

Jika aku terpaksa pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal
Akan kautahu dimana hams ku dicari
Petunjuk pertama ke arah hatimu

Cinta adalah pabila mentari mengecil
Untuk menghangatkan hatimu
Cinta adalah ketakutan pada kasihsayang yang dirasa
Meruntuhkan lapis-lapis diri demi berdua

Tiada kompromi padafikiran dan perasaan
Cinta tiada sediakan ruang untuk disiplin
Cinta adalah kerah-perintah hati
Rusuh dan kacau-bilau di akal
Berbahagia menjadi lemah dan kalah

Kau mampu memiliki cinta
la keperluan bukan barang mewah

Kau mampu memiliki cinta jika kau sanggup hidup merindu

Aku menjadi hari Selasa dalam hikayat

Gambar tika detik tertentu
Dalam lensa cinta yang diperbesarkan

Hari Selasa mati di mata

Penantian adalah kalendar mencemburukan sang waktu
Sisihkan hari Sabtu dan Minggu
Mula mengira dari angka abadi
Hanya untuk seorang wanita di khalayak berjuta

Berbaur asmara pada tangan kaki bibir
Dagu bergeser
Dari dalam hati bergesel

Cinta adala penyerahan
Pada masa silam dan impian bersama

Detik-detik belum terlengkapi
Pabila gambaran cepat berlalu pergi
Menyusupi kenangan dan perpisahan yang sengsara
Dalam dinginnya hari Selasa

Di tepian pantai berkongsi kesepian
Dua butir kerikil terbawa dari kejauhan

Cinta adalah pengertiannya tersendiri
Masa singkat nan abadi
Harapan pada tiap berdetiknya jam
Takrif-takrif yang hilang
Tiada mungkin terasas
Dengan menyisih dan kecuaian

Apabila cinta menjelma
Cinta adalah Tuhan
Kita mentaati dan bersalat


Top of page...
 
 
 
2001-2017 © yukselsoylemez.com     //     Online: 1     Total: 62219